Persib Nyaman Bermain di Stadion Si Jalak Harupat, Umuh Harapkan Seterusnya

Posted by Bandung Aktual on August 7, 2017 | Follow @bandungaktual

Persib Nyaman Bermain di Stadion Si Jalak Harupat. Namun, Pungli Parkir Masih Muncul.


Persib Nyaman Bermain di Stadion Si Jalak Harupat


BandungAktual.com -- Manajer Persib Bandung Umuh Muchtar menyatakan nyaman bermain di Stadion Si Jalak Harupat (SJH). Alasannya, selain lebih aman, Stadion SJH ada hokinya bagi Persib.

"Alhamdulillah di sini memang Jalak Harupat membawa tempat yang menguntungkan, ada hokinya," ucap Umuh seusai pertandingan Persib vs PS TNI yang dimenangi Maung Bandung dengan skor 3-1, Sabtu (6/8/2017) malam.

Umuh menilai, SJH mempunyai aura positif bagi Persib. Sebab itu, dia mengaku lebih nyaman jika Persib berlaga di SJH.

Di putaran pertama, Persib menjadikan Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) sebagai markas. Di GBLA, Persib mencatat hasil kurang memuaskan.

Kendati tak pernah kalah, di GBLA, Persib hanya mencatat empat kali kemenangan dan empat kali seri dari delapan laga yang dimainkan. "Saya harapkan Persib bermain di sini terus," kata Umuh dikutip Kompas.

Keputusan manajemen Persib untuk kembali menggunakan SJH bukan semata mencari keberuntungan.

Faktor keamanan menjadi alasan utama penggunaan SJH. Sebab, selama Persib bermain di Stadion GBLA, banyak sekali laporan masalah keamanan.

"Ini ( di SJH) kondusif, semua tenang. Saya sangat setuju main di sini, di sini lebih kondusif dan mudah-mudahan tidak banyak yang kehilangan motor," ungkap Umuh.

Namun, sayang, kenyamanan SJH juga tercoreng dengan hadirnya para juru parkir liar. Persoalan tata kelola parkir di area stadion masih menjadi masalah klasik.

Sama halnya seperti yang terjadi di GBLA, keberadaan pungutan parkir liar juga tampak di SJH. Pungutan parkir itu dilakukan oleh sejumlah oknum warga di pintu masuk sebelah utara stadion.

Para juru parkir itu mematok harga Rp10.000 bagi pengguna sepeda motor. Kondisi itu pun dikeluhkan penonton, salah satunya Rizal.

Rizal mengatakan, para juru parkir mengatasnamakan warga Desa Kopo, Kecamatan Kutawaringin, Kabupaten Bandung. Hal itu terlihat dari karcis parkir berwarna merah muda yang ia dapat.

"Dalam karcis itu tertera, mereka memakai landasan Perdes No 03 Tahun 2007 harga Rp 1.700 dan Perda No 05 Tahun 2002 Rp 300. Namun, di bawahnya muncul angka Rp 10.000. Itu dari mana asal-usulnya. Dulu mah paling Rp 3.000," ucap Rizal.

"Mereka juga tidak menjamin soal keamanan kendaraan kita. Ini bentuk premanisme baru. Saya harap pemerintah dan aparat setempat menindak tegas," katanya.

Meski demikian, tarif parkir Rp10.000 itu masih jauh lebih murah dari parkir liar di GBLA yang bisa mencapai Rp50.000.*

» Hatur Nuhun sudah baca Persib Nyaman Bermain di Stadion Si Jalak Harupat, Umuh Harapkan Seterusnya

Previous
« Prev Post

0 Response to "Persib Nyaman Bermain di Stadion Si Jalak Harupat, Umuh Harapkan Seterusnya"